Air yang Dicincang Tidak Akan Putus| Tangisan Malam

bismillah

menjadi kebiasaan aku update benda malam-malam.

Kelmarin aka hari khamis, seharian aku berjalan ke Kota Kinabalu. Mencari buku seperti yang kakak aku inginkan untuk next semnya. Tetapi semuanya hampa. Berabisan aku pusing centre point, tetapi buku yang di cari tetap tiada.

Maafkan aku kakak. Buku yang di cari memang habis, bilang si Suziela. huhu. Jadi ย beli novel la? ehehhe =p

Jam 10 aku dan adik aku gerak. Satu-satunya adik perempuan aku. Selepas dari Centre kami gerak ke One Borneo. Wahid Borneo. Tujuan? Battleship. We want to watch movie. ๐Ÿ™‚ She want to eat popcorn. Actually, i dont know why they really like the popcorn? aku biasa jak pun. Sebenarnya pagi tuh aku kata x mahu tengok wayang. sekali dalam kereta dia kata mo tengok wayang? aku rasa aku ada cakap dekat rumah yang x paya la tengok wayang, kita tunggu abang ja. Sekali lepas dari centre point, aku da punya perasaan mo tengok wayang, dia pulak tidak mahu tengok wayang? bengang aku. Last-last kami tengok juga. grrrrr.

Battleship, aku bagi 10bintang. Aku suka. Titik. Aku akui, aku dan adik aku ini sangat banyak ketidak sefahaman. Aku sedih sebenarnya dengan kami. Kami selalu berselisih pendapat. Bertikam lidah. Terus adalah hati yang terluka. Sepanjang perjalanan balik dari kk aku menangis. Aku sedih. Bukan sedih dengan adik aku. Aku sedih dengan diri aku. Aku sedih dengan diri aku sendiri. Aku bukan kakak yang baik. Y___Y

aku pun tidak faham kenapa diri aku begini. asal ada yang tidak ngam, adalah yang bertikam lidah. adik aku pun seorang yang suka mempertahankan pendapatnya. Tapi itulah orang kata, AIR YANG DICINCANG TIDAK AKAN PUTUS. ย Tipulah namanya kalau adik beradik tidak bertengkar. Pertalian persaudaraan itu sangat kuat. Bergaduh mana pun pasti akan OK balik. Itu yang aku suka dengan adik aku ni. :))) sekejap saja. Beberapa jam lepas bergaduh then ok. ย Tapi kalau kakak aku, ambik beberapa hari. =..=

 

Aku pun ย jenis kalau da bertengkar, lepas tuh ok balik. I’ll try to make an effort to talk to them. Tapi bila ndak membalas tuh, sedih lah rasanya. ย My sis selalu. Tapi kekadang aku cuba tuk put myself on her shoes. Mungkin dia malas dengan apa yang berlaku. Jadi berdiam diri lagi bagus. Tapi lepas tuh ok lah balik. We talk like usual.

Sejak adik aku balik, menemani kehidupan aku di sini, aku try untuk tidak bergaduh dengan dia. Tuk kali ni adalah 2-3 kali. caranya aku diamkan diri. Tadi kami ada pergi MAKTAB KENT. Adik aku ingin berjumpa teman baiknya Inur. Waktu kami bertengkar, sempat dia kata yang ok lah dia dapat kawan macam Inur tuh, dapat membimbing dia ke syurga. Aku akui dalam hati, yang Inur memang budak yang baik, seorang dai’e. Harap-harap persahabatan dia dengan adik aku berkekalan dan dapat lah dia bwa adik aku ke syurga nanti. seorang kawan yang selalu mengingatkannya tentang agama, solat dan macam-macam lagi. Adik aku memang sanjung tinggi akhlak Inur. ย sobss sobss :’)

Terus aku mendiamkan diri. Menangis seorang diri. Yang kedengaran hanya lagu radio kereta yang berkumandang. Aku pun ingin juga dapat kawan yang bisa membimbing aku. Membimbing aku ke arah yang baik, agama. Sahabat -sahabat kita mencerminkan diri kita. Siapa kawan kita, itu kita. Untuk kawan-kawan aku sekarang. Aku pun sangat sayang kamu semua. Jujur.

jauh d sudut hati aku, aku sangat mahu aku dan adik aku, macam aku dengan kakak aku. jujur, aku jarang maw benci adik aku, tapi aku sangat sedih bila dia katakan dekat aku sebaliknya. sampai dia mimpi bergaduh dgn aku pun, bangun-bangun dia rasa benci ngan aku dia kata waktu dia d kl. kenapa macam tuh? aku tidak pernah pun sampai macam tuh sekali.

Sebenarnya aku sayang adik aku. jauh d sudut hati aku aku ndak mahu kami macam ni. Aku perlukan perubahan. Perubahan ke arah yang lebih baik. Aku takut, jika suatu hari nanti Allah menarik seorang yang kami sayangi, selepas tuh baru maw berubah? insyaAllah aku akan ubah diri aku untuk jadi kakak yang baik. :’) mungkin semua ini salah aku, mungkin juga dirinya. ehh entahlah. Aku akan cuba berhenti buat benda yang adik aku ndak suka nampak. Terutamanya update status facebook. haha, dia tidak suka ok. insyaAllah, aku akan kurangkan penggunaan facebook tuh. ehem :’3
ya Allah, berikan diriku kesabaran yang sangat tinggi dalam menjalani kehidupan ini. Ampuni dosaku dan dosa adikku ya Allah. ya Allah..wuwuwuwuuuuu ๐Ÿ˜ฅ

itulah, hidup aku bukanlah Princess life. semuanya indah belaka. :’) Apapun aku sangat sayang akan keluarga aku. Sangat-sangat bersyukur dilahirkan dalam keluarga ini. Punya ibu bapa yang prihatin dan lucu. Adik beradik yang sekepala jg. Aku sayang kamu semua tahu. :’))

#sampai keluar-keluar hingus aku menangis ouhhh. sedih hati ini. sangat sedih. tambah sedih sebab menulis sambil mendengar zikir terapi diri hafiz hamidun. thanks tuk my fren nasir sebab share benda sangat baik ini :’) inilah tangisan malam.

Advertisements

10 thoughts on “Air yang Dicincang Tidak Akan Putus| Tangisan Malam

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s