Aku Cinta Dia

bismillah

ok, hari ini aku hamba Allah ni ingin menulis lagi di sini. biarlah teda orang baca, aku tak kisah pon. #eh

emmmm baru aku ingat yang aku ni  mahu sangat meng-update pasal Aku Cinta Dia. beberapa minggu yang lalu aku da khatam kan cerota Sharifah Abu Salem ni. ehh best la bahhh cita ni suka pulak aku.

kisah tentang Nur Dania serta Ustaz Iqbal. Ustaz ok. begini, aku cita lah apa yang aku ingat k.

Nur Dania merupakan seorang remaja yang umur..emmm umurrr diaaa..*buat gaya mengingat* aku rasa 17 tahun kot. Dia ni mengandungkan anak luar nikah taw. terus bapa dia Datuk ok, bapa dia ni datuk, aku lpa plak nama dia. datuk ni nak bunuh Dania bila dia tahu yg Dania mengandungkan anak luar nikah.

marah gila si bapa, si ibu yang bernama Datin Kay/Kamariah ni berusaha protect anak dia. Utk pengetahuan, Datin Kay ni alim sikit orangnya. suaminya tidak, menghadap sejadah pun tak mahu. Habis air liur Datin Kay suruh suami dia berubah, dia kena tengking jak balik oleh si Dato’.

Terus si Datin Kay pun tekad lah maw bawa anak dia pergi satu pusat pemulihan sebenarnya. Tempat ni mendidik anak2 untuk berubah dan bila keluar nanti dapatlah mereka membekalkan diri mereka dengan ilmu dan pengetahuan agama yg tebal. Ok nama tempat tuh Wadi Safiyyah.

Waktu first time datang sana, Ustaz Iqbal yang tolong Dania angkat katil lah untuk Dania kan. Terus waktu nampak Dania, ada satu perasaan menular dalam hati. Terus pandangan cepat2 ditundukkan. aisehhhhmennnn. hehehe

Untuk pengetahuan Wadi Sfiyyah ini jarang menrima  kehadiran penghuni yang mengandung. Dania adalah antaranya. Dania masuk sini and dia pun lama2 beruba lah. si Ustaz Iqbal ni ada bagi dia mp3 lagi. dengan alasan, mendengar ayat2 al-quran adalah baik untuk bayi dalam kandungan. tapi pemberian mp3 ni menimbulkan fitnah buat mereka berdua.

lain lagi dengan kewujudan watak Shahirah/Shira yang suka Ustaz Iqbal dan yang dengki sana sini, Shira yang bekas bohsia tuh. ee, ok aku paling malas dengan perangai dia ni. cemburu memenjang. terus buat fitnah. nyampahh! kurang matang! (macam aku matang lah kan cakap2 macam ni) baru tu maw goda2 Ustaz Iqbal pulak. Aishhh.

ada lagi kewujudan watak Umairah, seorang ustazah yang mengajar di Wadi Safiyyah. Dia suka Ustaz Iqbal juga, tapi dia pendam perasaan dia. nahh tidak berkesudahan cinta dia. sampailah satu hari si Ustazah ni kena jadi pengantara antara Iqbal dan Dania. Dia selalu makan hati bila jadi orang tengah. tapi dia sabar. kan perasaan cinta antara dania dan iqbal itu Allah yang lahirkan?

Dania pun meneruskan kehidupannya hingga lahirkan anaknya. Bapa dia hunt dia sampai sini, tapi malang x berbau di tangkap polis. pasal ni malas pulak aku cerita. bapa dia yang penting jahat. Ummi dan Walid (pemilik wadi safiah merangkap ibubapa Iqbal) juga sangat sayang dengan Dania, entah kenapa dorang pun heran jg tuh.

Sebelum Dania melahirkan anak dia kan, datanglah adik Iqbal si Qabil dari Kuala Lumpur. Qabil ni liar sikit, dia jadi anak angkat pakciknya sendiri. Kecewa juga si Iqbal sbb adik dia jarang solat lah. Kena suruh solat ada sahaj alasan yang keluar dari mulutnya. Waktu nikan Dania turun tangga dari library kot, sekali dia nampak kelibat Qabil, terus dia terkejut beruk, sampai terjatuh tangga! sebenarnya Qabil/Que lah yag mengandungkan Dania!

Iqbal pun tahu pasal hal ni bila dia dengar Qabil berbual2 dengan Dania pasal anak dalam kandungan Dania tuh. Mengucap Iqbal mendengar perbualan mereka. Dania ni sepanjang kewujudan Qabil dalam Wadi Safiyyah tuh, dia tekanan jak memanjang. Dia tba2 rsa benci dengan anak dalam kandungan dia. Dia pukul2 selalu perut dia. #eh

Iqbalkan cintakan Dania, tapi itulah. dua2 ni memendam rasa. Ok maw cita yang Qabil ni meninggal ok. Kemalangan, sempat gak lah minta maaf. Sadis jg lah kisah ni. nangis aku. Si Dania time dia beranak, sanalah jga si Qabil meninggal. sedihhh oh. jadi kisah tuh kan, hanya Dania dan Iqbal sahaja yang tahu anak yang dilahirkan dania adalah cucu Ummi dan Walid.

Di akhir cerita dorang tidak berkahwin pun ok. Dania balik rumah dia dengan maknya Datin Kay. yang aku suka cerita ni sebab ianya islamic sikit. Iqbal pernah tulis surat dekat Dania

‘Iqbal pernah menyatakan kepadanya bahawa dia harus mencintai ALLAH dan Rasul-NYA terlebih dahulu sebelum dia mencintai sesama manusia. Dania bimbang dengan kenyataan ini. Takut dia bertepuk sebelah tangan’ ternyata cintanya tidak bertepuk sebelah tangan. Memang Dania cintakan Iqbal.

Sering menjadi pertanyaan di hati mereka, sudahkah dia mencintai Allah dan Rasulnya terlebih dahulu? selepas itu baru diorang mahu terima cinta manusia. aisehhhh. romantik bah cita ni. ehehehe. tapi tuh la. maybe satu hari nnti diorang kawin. aisehh (angan2)

#ok aku tak pandai bercerita. kbai.

inilah contoh yang sangai sesuai untuk kita tengok. Cinta mereka, memang ada. Namun sebaiknya mereka cintai Allah dulu, Allah dan Rasulnya. Bukan cinta manusia yang dikejar. Ada yg kata cinta Allah, tapi nampak sangat mengejar cinta manusia..berpegang kepada kata kan bagus

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s